Pendidikan Digital: Utopia Atau Harapan? (Sebuah Obrolan di Dunia Maya)

Posted on 29 Juli 2011

0


 

Pada bukunya “Digital Education” (http://www.byd.com.ar/dewww.htm) Antonio M. Battro dan Percival J. Denham mengatakan: “Tidak ada yang tahu persis kapan atau di mana dunia baru pendidikan digital akan memanifestasikan dirinya, tetapi ada indikasi pasti kematian pendidikan tradisional. Ini hanya masalah bagaimana mengantisipasi saat itu dan mempersiapkan untuk mencari solusinya, agar tidak terjadi seperti jatuhnya Tembok Berlin. Kami berdua yakin akan kemenangan kebebasan dan jatuhnya hambatan yang membatasi pendidikan.”

Buku tersebut menjadi perbincangan menarik dikalangan pendidik Indonesia. Argumen menarik pertama melalui Facebook datang dari  Sukanto Tedjokusuma (Dosen Universitas PETRA Surabaya) yang berpendapat dengan “istilah gaul” : “Menurut saya Battro & Denham ‘lebay’  Pak ! Apakah percobaan efek obat pada tikus mau dilakukan secara digital? Apakah efek dari gempa pada  suatu struktur hanya akan dianalisa secara digital? Kalau Battro & Denham mau memaksakan “teori”nya, mungkin mereka akan memaksakan agar riset dikeluarkan dari dunia Education….”. Semakin seru, ada pendapat juga disampaikan oleh Bayu Adhitya Nugraha (ComLabs USDI ITB): “Perubahan ke arah Digital dalam pendidikan itu sebuah kepastian. Masalahnya, apakah perubahan itu akan mengarah ke reformasi pendidikan atau hanya memindahkan kesimpangsiuran dalam ekosistem baru?”

Argumen saya perihal ini adalah : “Peserta didik sekarang adalah ‘Digital Native’ (Penduduk Asli Digital), sedangkan kita adalah ‘Digital Immigrant’ (Muhajirin Digital)… Metoda pembelajaran saat ini semestinya disesuaikan dengan preferensi mereka… Bahkan di kampung-kampung, banyak dari mereka lebih mengenal “avatar/anime” dibanding “Tokoh Nasional” yg dulu sering kita baca di koran.” Sedangkan Tajuddin N. Pabeta(Dosen Universitas Indonesia) mengatakan: “Nah ini menarik dan saya setuju… Tapi dalam banyak hal terkadang seseorang mengajak orang lain makanan makanan enak, padahal orang yang diajaknya pemilik restoran.. Bukan pemilik warteg..”

Saya mengutip Neil Postman: “Bahwa perubahan terus menerus ada, dan semakin cepat serta ada dimana-mana, Hal itu merupakan karakteristik yang paling mencolok pada dunia di mana kita berada. Sayangnya sistem pendidikan kurang bahkan belum mengakui kenyataan ini. Seharusnya kita mendesain lingkungan-lingkungan sekolah yang bisa membantu kaum muda untuk mampu menguasai konsep-konsep yang penting untuk bisa tetap hidup dalam dunia yang terus berubah cepat.” IMHO (In My Humble Opinion) Pengertian dari itu adalah mengintegrasikan dunia digital/maya (yg sebetulnya dunia nyata) peserta didik kita dengan sistem sistem pembelajaran yang sudah ada :-)

Dilain pihak Hidayat Ely (Dosen Fakultas Ekonomi Universitas Hasanuddin, Makassar) berpendapat: “Saya coba berpendapat tanpa mengurangi sama sekali rasa hormat. Kita sedang berada di dalam jutaan ketidakpastian dunia (world uncertainty), akibat pergerakan perubahan di berbagai lini kehidupan. Namun sehebat-hebat itu semua, pendidikan lewat tatap-muka langsung (pendidikan tradisional) masih lebih efektif. Analoginya, sehebat-hebat ajang simulasi digital pertempuran para pilot tempur F-16 USAF, tetap diharuskan praktek lapang (bertatap-muka dengan situasi yg sebenarnya). Karena hal itu lebih cepat memberi penghayatan psikologis-real atas materi-ajar pertempuran, dibanding pertempuran pada simulator. Jadi, sehebat-hebat “digital-education” masih lebih hebat pendidikan tatap muka langsung (tradisional), & hal ini telah berlangsung sejak Nabi Adam AS hingga kini, sebagai sebuah atau sesuatu keniscayaan “endowment”.  Untuk hal itu saya tanggapi dengan:“Kata kuncinya adalah “Integrasi” bukan “Mutilasi” salah satu metode pembelajaran. Salah satunya yg bisa dilakukan adalah “Blended Learning” dengan semua media digital yang ada.”

Sebagai kritik tentang hal ini Hendragunawan S. Thayf (Dosen UNHAS) mengatakan: “Neil Postman pernah mengeritik kemasan edutainment dalam bentuk tv show… Waktu itu belum ada internet dan multimedia dlm edukasi, tapi esensi kritikannya pada adanya kecenderungan ‘pendangkalan/peringkasan berlebih’ dan semangat ‘make it all fun’ yang kelewatan sementara esensi pendidikan sesungguhnya juga ‘membiasakan jiwa dengan yang tidak disukainya untuk mendewasakannya’.” Kritik tersebut saya tanggapi dengan,  “Filosofis Sekolah Digital adalah ‘make it all fun’ sesuai dengan filosofis Yunani dari Sekolah adalah ‘Tempat yang menyenangkan,. Menyenangkan utk semua pemangku kepentingan pendidikan mulai dari pendidik, peserta didik dan stakeholder lainnya.”

Mungkin jawaban Battro dan Denham tepat untuk menjawab hal-hal di atas :”Keinginan terbesar kami adalah memberikan kontribusi untuk menafsirkan peringatan awal dari perubahan (Pendidikan Digital) ini &dan menguraikan beberapa jalan bagi masa depan pendidikan.”

Sebenarnya, ini adalah bagian dari kode-kode masa depan dalam dunia pendidikan kita (meminjam istilah Rhenald Kasali dalam bukunya Craking Zone). Seperti apa kita menafsirkan masa depan? Apakah akan menjadi pemain, penonton atau pesakitan? Perspektif, langkah, dan action kitalah yang akan menentukan disebuah zaman; disebuah masa dimana kita akan melihat semua orang di Indonesia berwujud Avatar.

Related articles, courtesy of Zemanta: